Senin, 28 November 2011

Amazing Weekend

Saturday, 26 November 2011, I went to Bandung to participate in HMFT event at Cilengkrang. They have Softskill Development Training for the youngest member of HMFT. That event took place at Nuruzzaman at Cilengkrang, near Manglayang area. Such an amazing place with beautiful scenery.

Laughing with friend, enjoy a starry night sky, look at firefly and luckily, see a shooting star.It was such a great moment.
Shooting Star (just for illustration)

It's reminds me that life is a long run. Just like a marathon, you need to manage your stamina to reach the finish line. You can't sprint all the time. Sometime you need to take a deep breath and enjoy the moment. So you will have fresh energy and good mood to continue the marathon. And all of the moment will be perfect if you enjoy it with friends. ^_^

Hope all the best for all my friends, FT 2007. See you later guys.

Senin, 14 November 2011

It's About Dream, MY Dream

"You can't connect the dots by looking forward...."
-Steve Jobs-

Yes you can't. After go to European Higher Education Fair (EHEF) at JCC last Saturday, once again I want to pursue my dream as soon as possible. A lot of people looking for scholarship and the next thing in your head is, "Damn, there are so many competitor here". but on the other hand, you feel that everyone in that room have the same dream and somehow it encourage every one else to pursue their dream as well. Dream really contagious.

There are some universities participate in EHEF and some scholarship organization such as Erasmus Mundus, DAAD (for German scholarship), British Council, and Nuffic Neso (for Holland). They have their own booth and so many people asking about scholarship, and there are some presentation from some organization that provide scholarships as well. Honestly, that is the first time I came to this kind of event. When I was in college, I just attend some presentation about scholarship that came to my college. So, when I saw so many people from many countries and scholarship organization, it's amazed me. In this event I got some facts that worry me about my dream.

First one, Nuffic Neso is government to government cooperation, event they have a list which government institution that have cooperation with them. Or, you can take scholarship for people that work for any private company EXCEPT.....multinational company (MNC), S-H-I-T!! Currently I have an internship at Big Blue. And if I continue to work here, that means I can't take that scholarship. That make Engineering Policy or Management of Technology in DELFT seems soo far away.

Second one, DAAD only offer some program only, It doesn't like Nuffic Neso that you can apply to the universities than after you got the scholarship, you can apply for the scholarship. In DAAD, there are some specific program that changes every year with definitive requirement for the applicant. And most major that I want need Business or Economy background as a bachelor degree (for some program even we need to take GMAT).

Last things, you can apply Chevening scholarship even if you come from MNC companies. But, the program that you take NOT the MBA program. Ok, and most of program that I wish to take are under management or business department do some of them will counted as MBA program.

One thing that maybe is my last chance before decided to have 2 working experience is Erasmus Mundus program for Global Innovation Management. And I will need to prepare everything quickly. And maybe, I will do the craziest thing in my life, take 2 TOEFL iBT withing 20 days. Spend more than 300 USD for TOEFL instead of buy an Android or an iPhone without take any preparation course.

But one thing that I always remember, I have a dream and that dream not only for me. But to change my country to be a better country.
I wanted to become connector between research and business. So people won't do useless research, their research will be used by people, and with business we will get profit so we can continue the research process. Today we can't see the direct effect of our research. Even the biggest innovation event (ex: PKM, Pekan Karya Tulis Mahasiswa) in Indonesia seems useless because it just an event, without implementation or can't become the final product that people can feel the benefit from the research. If we can connect research, business and market together hopefully, Indonesia not just mere consumer country.

Because the people who are crazy enough to think they can change the world, are the ones who do.
-Apple campaign-

Wish me luck.

The Crazzy Ones

Here’s to the crazy ones. The misfits. The rebels. The troublemakers. The round pegs in the square holes.

The ones who see things differently. They’re not fond of rules. And they have no respect for the status quo. You can quote them, disagree with them, glorify or vilify them.

About the only thing you can’t do is ignore them. Because they change things. They invent. They imagine. They heal. They explore. They create. They inspire. They push the human race forward.

Maybe they have to be crazy.

How else can you stare at an empty canvas and see a work of art? Or sit in silence and hear a song that’s never been written? Or gaze at a red planet and see a laboratory on wheels?

We make tools for these kinds of people.

While some see them as the crazy ones, we see genius. Because the people who are crazy enough to think they can change the world, are the ones who do.

-Apple Inc.-

Apple campaign about think differently. It always remind me to keep push the boundaries and to do the innovation regardless what people around me think about me.

Minggu, 06 November 2011

It's Time to Set Sail

One chapter of my life has ended, 4 months of Apprenticeship. I learn a lot of thing from that Apprenticeship program. About culture, how big company run their businesses, how to handle customer and communicate with a lot of people with different background. It was a great moment. Now I will face another chapter of my life maybe as a transition period, since I will "continue" my internship here.

For a moment and some reason, I thought I hate this job. Too many administrative job and I think I'd love to work as a field engineer than this silly office work. I love creative and innovative way of work. Kind a "We have problems and how to solve it" things or "We have this process and how we optimize it" work. Not only this office work and do some paperwork. But, when I see the bigger picture and my long term goal, in this company I can get what I really wanted to learn. Of course I want to apply my engineering knowledge but I think that thought just pop out because "I have done something (in this case: learn engineering) so I want to do something (engineer things)" not because "I want to do something (long tern goals) so I need to do something (short term goals)". See the difference?

So, the question is "What I want?" so I decide to continue have my internship here?

I want to learn about many different kind of business process. I want to learn about everything that they (business owner) need to expand their business. I will build my own business in near 3 or 4 years. And my business will integrate technology innovation, business and community.

I wanted to become connector between research and business. So people won't do useless research, their research will be used by people, and with business we will get profit so we can continue the research process. Today we can't see the direct effect of our research. Even the biggest innovation event (ex: PKM, Pekan Karya Tulis Mahasiswa) in Indonesia seems useless because it just an event, without implementation or can't become the final product that people can feel the benefit from the research. If we can connect research, business and market together hopefully, Indonesia not just mere consumer country.

We can make it if we want it.

Here, I can learn about so many business process from different kind area of businesses. I learn what they need to expand their business especially in IT area. I hope this is the right choice.

Kamis, 13 Oktober 2011

Kombinasi Mematikan

Galau dicampur bosen itu adalah kombinasi mematikan. Terutama apabila Anda adalah freshgraduate dan sedang di penghujung masa magang perusahaan multinasional yang bukan dibidang keilmuan Anda dan mungkin saja bukan minat Anda atau bahkan Anda baru tahu perusahaan itu sesaat sebelum proses seleksi magang dimulai dan itupun hanya tahu melalui google yang dibuka dari handphone di waktu senggang.

Wow, pernyataan kegalauaan yang panjang bukan saudara-saudara?

Engineer, satu kata berjuta makna. Bagi saya, kata itu berarti problem solving, desain, field visit dan berhubungan dengan instrument, sensor atau komponen-komponen lain. Jelas sekali bukan tipe yang duduk di kantor dan berkutat dengan excel dan produk-produk low level document processing lainnya.

Terlebih lagi dengan mindset saya bahwa "Jadi engineer kalo ngga ke lapangan itu berasa makan sate ayam ngga pake bumbu kacang." Bosen dan berasa ngga nikmat deh. Ngga tau ya bayangan ketika masuk jurusan teknik seperti apa, tapi tiap orang jelas punya keinginan dan gambaran berbeda.

Greget dan ngga bosen. Di satu sisi, dari "sambel kacang" itu mungkin sebagian orang bilang "Ngapain ke pedalaman, suram, apalagi kalo ngga tidur sampe beberapa hari atau ngurus project seharian. Amit-amit deh."

Tapi di sisi lain, ketika bisa hidup di tengah kota. Arus informasi selalu berputar di sekeliling kita. Bahkan naik lift bisa melihat kondisi dunia internasional lewat bloomberg. After lunch bosen bisa ke periplus, aksara atau tempat-tempat lain.

But, that's life isn't it?

Life is about choices. And we need to choose between what we want and what we want most.

Ditengah masa-masa ngga jelas dan makin galau ini orang-orang sesama maganger yang saya liat justru terlalu menggantungkan cita-citanya dan menganggap aneh kalo mungkin gw akan berusaha lebih untuk at least menyediakan opsi untuk masa depan gw.

Hey, lo ngga tau kan 3 bulan lagi bakal dimana. Tapi lo udah bisa mulai mencari pilihan 3 bulan lagi ada dimana. Ya ngga?

Memang kalau gw magang di sini terus pasti dapet tempat kerja? NGGA
Memang kalau gw coba apply-apply di perusahaan lain pasti diterima? NGGA
Memang kalau gw nyoba seleksi beasiswa gw pasti dapet tu beasiswa? NGGA

We just do our best, right? And we will let God do the rest.

Senin, 08 Agustus 2011


Apa tuh? Kenapa 2? Emang ada yang pertama atau nomor 1-nya?
Oke, jadi itu sebenarnya adalah judul novel yang baru saya beli dan selesaikan (bukan baca gratisan). Judulnya cuma "2", bahkan covernya cuma angka "2" gede ditengah halaman. Hum,menarik. Awalnya saya agak (sangat sih sebenernya) takut beli ini novel. Secara judulnya ngga jelas dan warna covernya merah darah yang "agak-agak" gimana gitu. Tapi setelah lihat bawahnya ada nama pengarang dan tertulis "Donny Dhirgantoro" dan juga terkesan dua baris terakhir dibagian sinopsisnya, akhirnya saya beli.

Cover si "2"
Memutuskan untuk berani mencintai,
dan mencintai dengan berani...
(2 kalimat baris terakhir pada sinopsis bagian belakang)

Bagi yang belum tau atau lupa, mas-mas yang ke-PD-an (percaya diri) dan berani nulis judul ngga jelas ini adalah pengarang novel 5cm. Novel yang pernah ditulisnya juga judul dan covernya ngga kalah misteriusnya, hanya bertuliskan "5cm" kecil ditengah cover warna hitam. Novel itu berisi tentang kehidupan anak-anak muda dan perjuangannya dalam pencarian jati diri. Novel 5cm waktu itu berhasil mempopulerkan asal muasal judul 5cm di chapter-chapter akhir novelnya dan bahkan saat ini (denger-denger lho) dalam proses pembuatan film layar lebarnya (bioskop ya, bukan layar tancep). 

Cover 5 cm
"Setiap kita punya mimpi atau keinginan atau cita-cita,kita taruh di depan kening kita ,jangan menempel,biarkan dia menggantung ,mengambang 5cm di depan kening kita ,jadi dia nggak akan pernah lepas dari mata kita.Biarkan keyakinan kita itu mengambang 5cm didepan kening kita,setelah itu yang kita perlukan hanya kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,tangan yang akan berbuat lebih banyak daripada biasanya,mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya,leher yang akan lebih sering melihat ketas,lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja,dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya serta mulut yang akan selalu berdoa" (Prinsip 5 cm)

Berbekal rasa percaya saya terhadap nama pengarang dan kalimat di sinopsisnya maka (dengan mengucap Bismillah) saya beli novel ini. Awal-awal baca, ngga jelas. Alurnya agak lama dan starting point-nya dari masa kecil. Agak mengagetkan karena saya kira bakal berbau anak muda seperti novel sebelumnya dan bukan jenis "family drama". Yaudahlah ya, daripada buang-buang uang mending bacanya dilanjutin. Baca lagi dikit-dikit, eh, malah ngga bisa berhenti. Malah dalam 2 hari novel ini sudah bisa diselesaiin.

Jangan pernah meremehkan kekuatan seorang manusia,karena Tuhan sedikitpun tidak pernah. (2,Donny Dhirgantoro)

Seperti novel sebelumnya yang menyimpan misteri tentang judulnya hingga saat-saat terakhir, novel kali ini pun kurang lebih sama. Namun sesuatu yang saya rasakan sangat berbeda adalah proses dan alur cerita yang berisi tentang mimpi dan perjuangan. Berbeda dengan "5cm" yang banyak berisi kutipan quotes atau lirik lagu yang bagus dan bermakna sangat dalam, novel "2" mempunyai kekuatan dari kata-kata yang diciptakan penulisnya. Memang, dari alur dan pemilihan kata-kata, penulisnya terlihat sudah lebih "dewasa". Kekuatan dalam kata-kata dan alur cerita menjadi salah satu daya tarik dari novel ini.

"Ke setiap diri di depan saya...hari ini, saya bilang...
jika kamu punya impian, impian besar dan begitu bermakna,
kekuatan imajinasi manusia yang luar biasa,
tetapi kamu tidak sedikit pun bekerja keras,
tidak sedikit pun meneteskan keringat untuk memperjuangkan impian kamu,...
buat saya..., kamu...hanyalah pembual nomor satu bagi diri kamu sendiri."

" setiap diri di depan saya hari ini,saya bilang...
jangan coba-coba bekerja keras, tetapi tanpa impian,
tanpa impian yang membakar diri dan benak kamu setiap hari,
berkeringat, lelah,...tetapi tanpa makna,
melangkah tetapi tanpa tujuan,
bangun di pagi hari menyesali apa yang kamu lakukan,
bekerja keras tanpa impian,
buat saya..., kamu...hanyalah pembual nomor satu bagi dunia"
(2,Donny Dhirgantoro)

Mengenai isi ceritanya saya ngga akan ngasih tahu di sini. Garing dong kalau ada bocoran. Hehehehe. Tapi, sekali lagi, novel ini adalah novel yang patut untuk dibaca dan diresapi. Hampir setiap bagiannya menceritakan tentang perjuangan menggapai impian.

cogito ergo sum, aku berpikir maka aku ada
certamen ergo sum, aku berjuang maka aku ada

Dengan kerja keras, tinggalkan bukti di dunia nyata bahwa impianmu, Ada
(2,Donny Dhirgantoro)

Rabu, 27 Juli 2011

Hard(ware)way or Soft(ware)way

Beberapa orang mengkaitkan hardway dengan pelajaran yang dipetik melalui pengalaman yang menyakitkan ataupun softway yang biasanya identik dengan belajar dengan cara yang lebih "mudah". Tetapi kali ini saya akan mengkaitkannya dengan hardware dan software. Hampir semua orang tentunya tahu apa itu hardware dan software, semua yang berhubungan dengan barang, device atau apapun yang dapat dipegang dapat dikatakan sebagai hardware sedangkan software biasanya dikaitkan dengan program atau aplikasi pada komputer atau device elektronik lain seperti smartphone. saya tidak akan membahas perbedaan antara keduanya atau fungsi dari salah satunya namun saya akan membahas "pelajaran" yang dapat dipetik dari keduanya. So if you talk about learning in hardway or softway now we will learn it from hardware way and software way.

Sebagai mahasiswa teknik fisika tentunya sudah biasa berhubungan dengan hardware dan software. Bahkan pada tugas akhir ada yang benar-benar berhubungan dengan hardware even build a hardware from a scratch and then do the experiment or just do the experiment with existing hardware. Sedangkan software bisa berupa "hanya" menjalankan simulasi berbekal data yang ada atau bahkan ada yang menulis kode (I called it as a "hardcore" programming) dan membuat aplikasi bahkan interfacenya. Saya sendiri merasa beruntung sempat merasakan keduanya, dari pengalaman berhubungan dengan hardware dan software saya mendapatkan pelajaran yang unik.

Beberapa kali saya berhadapan dengan software sebelum masuk ITB dan jujur hanya sebagai user. Ketika masuk ITB langsung sebagai mahasiswa teknik fisika kami disuguhi satu mata kuliah "dasar pemrograman" yang berbasiskan Java dan disimulasikan diatas aplikasi yang disebut jturtle. Intinya kita bisa menulis kode yang diinginkan pada jendela kiri dan kode tersebut dapat dieksekusi pada jendela kanan dengan kura-kura hijau kecil berjalan untuk menggambar atau menulis teks yang diinginkan. Ini pengalaman pertama saya menulis kode yang benar-benar dari awal untungnya ada sesi tutorial untuk belajar dan mempraktekkannya. Salah satu yang paling berbekas pada kuliah ini adalah pada saat dosennya berkata "Java bisa dibilang high level language dan mungkin agak susah bagi sebagian orang terutama yang baru bersentuhan dengan programming karena sebagian lainnya mungkin lebih familiar dengan bahasa C, kenapa di teknik fisika kita pakai java? Karena GRATIS" (jelasnya sambil tertawa terkekeh-kekeh). Jgeerr!! Gratis, alasan yang sangat (atau terlalu) simpel. Tapi mata kuliah inilah yang berhasil membuat saya tidak bisa tidur karena bermimpi kura-kura yang macet di tengah halaman karena logical error atau bahkan mengeksekusi program yang salah (saya bangun dalam keadaan keringat dingin!!). Bahkan pengalaman bagaimana tidak enaknya menulis kode dengan bermodal kertas dan pensil tanpa bisa mencoba "menjalankan" program yang telah dibuat.
Tampilan Jturtle, jendela kanan untuk menulis program dan jendela kiri untuk eksekusi program oleh si kura-kura.
Pengalaman terus berlanjut, semester berikutnya ada pemrograman berorientasi objek atau istilah kerennya "object oriented programming" bedanya komponen pada pemrograman ini diperlakukan sebagai objek dan "agak" lebih menyenangkan karena kita bisa mendesain user interface yang ingin ditampilkan. Dasar program yang digunakan adalah Netbeans yang memakai Java dan sekali lagi, GRATIS. Setelah itu saya kira tidak akan bertemu dengan hal semacam itu lagi tapi ternyata saya berulang kali bertemu dengan "soft(ware)way" dalam bentuk yang berbeda seperti matlab, scilab, arduino, PLC programming, dan LabView (yang dengan sotoynya menjadi orang pertama yang mengambil topik real-time control simulator saat Kerja Praktek dan dengan suksesnya nyaris tidak tidur selama 3 hari) bahkan saat tugas akhir sempat "terpaksa" baca C++ sedikit-sedikit. 

What's behind the soft(ware)way?
Apa yang saya "pelajari" dari pengalaman-pengalaman itu? Hal pertama dan yang paling jelas adalah ketelitian. Bahkan sebuah titik kecil atau tanda titik koma (;) bisa menghancurkan mood dan membuat hidup lebih suram selama 3 hari atau bahkan satu minggu kedepan dan kalau cukup beruntung, plus mimpi buruk. Hal kedua adalah kesabaran, ya kesabaran untuk memeriksa apa yang telah dibuat agar ketika software atau simulasi dijalankan hasilnya tidak terlalu berbeda dengan apa yang diharapkan. Ketelitian dan kesabaran sering berjalan beriringan, hal ini untuk memperkecil kemungkinan kesalahan terjadi. Tentu beberapa orang memilih cara "tulis seadanya dan jalankan dulu" tapi itu tentunya akan menghabiskan lebih banyak waktu. Lagipula yang kita inginkan adalah "trial and success" kan? Bukan sekedar "trial and error" yang berulang-ulang.

Kita akan belajar mengenai perbedaan. Ya benar, perbedaan. Sebagian besar orang akan berpendapat lebih sulit memahami kode yang dibuat oleh orang lain dan menemukan error yang ada dibandingkan menulis kode dari awal sendiri dengan logika kita. Yep, everybody is unique and we need to look every problem with different perspective to understand each others. The next thing is curiosity, banyak cara untuk mencapai tujuan, begitu pula dengan software. Meskipun apa yang kita buat sudah dapat mencapai apa yang diinginkan, kadang selalu ada dorongan atau rasa penasaran untuk mencoba dengan cara yang lebih efektif dan efisien. Mulai dari merubah algoritma sampai menuliskan kode yang lebih rumit agar hasil yang didapat menjadi lebih cepat atau "memakan" memori yang lebih sedikit.

The last but not at least, logic and communication. With "soft(ware)way" we learn to build our logic and have a simulation in our mind. After that, we need to translate what we want into computer language. This is one of the biggest advantage of software problem, once you can translate what you want into different "things" language, you could easily talk to people. Saat berdiskusi mungkin saja kita sudah memiliki tujuan dan dasar pemikiran yang sama dengan orang lain, tapi cara kita menyampaikannya atau bahasa yang kita gunakan "berbeda" sehingga membuat kita bicara berputar-putar dan tidak mencapai titik temu.

Pertama kali saya berhubungan dengan hardware dan "real" membangun dari awal adalah saat galelobot. Bagi yang belum tahu, Galelobot adalah lomba robot line follower dengan tim 3 orang yang diadakan HMFT. Jujur saja,kami ikut pun dengan modal dengkul (mungkin tidak dengan dua teman saya, Yuniar dan Beni, tapi YA, modal saya cuma dengkul dan beruntung saya boleh masuk dalam tim). Pada saat itu pekerjaan dibagi jadi pemrograman oleh Yuniar, elektronik oleh Beni dan saya bagian mekanik (ngga, ngga ada yg megang kabel atau jaga sandal). Bagian mekanik mungkin tidak terlihat keren tapi disini yang menentukan desain penempatan komponen, titik pusat massa dan membuat base yang diperlukan untuk mempermudah gerakan robot (semoga saya berhasil membuat ini terlihat keren). Meski akhirnya tidak berjalan seperti yang diinginkan tapi banyak pengalaman yang kami dapat waktu itu.

Tim galelobot kami, dari kiri ke kanan, Yuniar, Beni dan saya.

Waktu berlalu dan pengalaman baru pun berdatangan. Bantu-bantu tim FT di lomba roket (yang ini berujung menjadi "jalan bersama" di Yogya), nyari motor 3 phase buat lab yang susahnya minta ampun dan terakhir adalah pembuatan elektrokardiograf untuk mencit (tikus kecil, dan yang ini saya anggap berhasil). Semua permasalahan hardware yang pernah saya hadapi selalu memberikan pelajaran-pelajaran baru yang unik. Salah satu yang memiliki sejarah panjang adalah yang terakhir. Bagaimana tidak, itu adalah tugas akhir saya (dan teman saya, Puput, tapi berbeda topik) yang dimulai sejak juni 2010 yakni pencarian dana hingga juni 2011 yaitu pendaftaran sidang kelulusan. Satu tahun, a very busy year yet fun.

Why we need to do in hard(ware)way?
Apa yang bisa kita dapatkan? Hard(ware)way akan memberikan pelajaran hidup yang berbeda dengan apa yang ditemui di software problem. First of all, hardware problems will teach you about hardwork, literally HARDwork. Ngebor, ngikir, ngebaut, nyolder dan lain-lain. It will remind you that as a engineer, sometimes you need to do "the hardwork". 

Hal lain yang juga penting adalah kemampuan visualisasi, atau kreativitas dalam membayangkan hardware yang akan dibuat. Ini lebih krusial daripada membayangkan simulasi software di kepala, bagaimana tidak, sekali hasil hardware jadi dan bila tidak sesuai yang diharapkan maka kita harus membuat lagi dari awal. Tentunya pengulangan itu menambah waktu, kebutuhan komponen, uang dan mungkin, keringat. Versi agak lebaynya, saya pernah bayangin bentuk kotak atau kontainer rangkaian sambil mandi, pas nunggu pesenan makanan dateng kebayang posisi peletakan sensor, di angkot bayangin bentuk papan eksperimen buat naro mencit (tikus kecil) sampe kelewatan tempat turun. Tapi disitulah seninya hardware, kita mencoba menciptakan apa yang kita bayangkan. Setelah itu bila butuh modifikasi kita harus bisa berusaha memodifikasinya secepat mungkin meskipun hanya berpegang pada sense of engineering (terutama bila kepepet deadline apalagi deadline Tugas Akhir, -HOI MATA BOR MANA!!! GW MAU LULUS JULI!!!-).

Move your ass and interact with others. Salah satu fase pada pembuatan hardware adalah mencari komponen penyusun hardware yang ingin dibuat. Kegiatan ini bisa dilakukan dari sekedar googling atau bahkan diperlukan untuk jalan dan keliling kota untuk mencari bahan yang diperlukan. Karena pernah berhubungan dengan hardware saya sampai hapal daerah cikapundung, banceuy, jalan ABC dan Suniaraja, bukan hanya sekedar jalan tapi memasuki toko satu persatu (Jual motor 3 phase Pak? Jual arcylic dan bisa didesain Mas? Di sini jual lampu proyektor? dan lain-lain). Berkat ini pula saya sampai harus bertukar email dengan supplier dari Belanda, Jerman dan Amerika untuk membeli komponen dalam rangka tugas akhir (khusus Amerika sampai harus email-emailan tengah malem biar cepet dibales!! Maklum saat kita malam, di sana justru siang). Bergantung pada asal komponennya tapi cara-cara pengiriman uang seperi transfer antar negara, via mastercard atau via western union bahkan mengurus bea masuk juga dapat jadi pengalaman berharga. So, we REALLY need to become proactive and move our ass to search the component to build our hardware.

Hal yang tidak kalah penting adalah pencarian dana. Mungkin untuk low level hardware tidak terlalu concern dengan hal ini. Tapi begitu sudah harus bangun hardware di atas 2 juta (oke, mungkin bagi sebagian masih gampang ngeluarin segitu, tapi saya males ngeluarinnya). Di sini "seni" pencarian dana dimulai. Cara yang paling gampang adalah kalau background orang yang kita mintain dana sama "technical"nya atau tinggal minta uang jurusan, itu pasti lancar dan ngejelasinnya ngga terlalu susah. Repotnya,ngga semuanya bisa seperti itu. Kadang kita menyiasatinya dengan mencari sumber dana lain dengan background yang berbeda. Contohnya kewirausahaan, peluangnya sih jujur bukan saya yang lihat, "calon" pembimbing TA saya (Kenapa calon?? Jujur, kalau ngga dapet dana mending saya TA simulasi yang ngga terlalu habis duit daripada hardware yang jelas berdarah-darah), Pak Suprijanto yang tercinta ngasih lihat peluang dana kewirausahaan dan hubungannya sama topik TA yang "mungkin" akan diambil. Udah, sampai di situ. Sampai di situ. Analisa pasar, SWOT produk, 4P (Price, Product, Place and Promotion) analysis, timeline, rencana pemasaran, proyeksi keuntungan dan rencana pengembangan di proposal harus dibuat sendiri.

Mungkin ada yang beranggapan "Ah,kan cuma proposal". Tapi proposal itulah yang dipakai buat milih 40 proposal yang didanai dan menyingkirkan lebih dari 300 proposal lainnya, itu yang membuat bisa didanai sampai 2 digit dan itu juga yang membuat saya lulus. Jadi meskipun hanya proposal, kita harus mendekatinya ke segi bisnis sedekat mungkin. Jadi kita harus dapat menjelaskannya agar orang lain mengerti manfaatnya. Kita ngga hidup sendirian, kita membuat suatu produk untuk dipakai orang lain atau bahkan untuk dijual. Kita harus bisa menjelaskan aspek-aspek teknik dari segi keuntungan bisnis (bukan maksudnya materialistis, tapi hey, R&D juga perlu modal Bung!!). Kita harus membuat sesuatu yang mudah digunakan atau istilahnya "user friendly" dan bahkan mendesainnya agar tidak terkesan "menyeramkan" bagi orang awam.

Technology is about transforming science with engineering into physical form then wrap it with art so people will want to use or even buy it. Just one advice, add a little "economic thought" and get rich with technology.(Narendra Prataksita)

Build hardware from scratch and test it is like a small project management. If you want to be a project manager someday, you should try it. Mulai dari desain, nyari komponen lalu bisa estimasi kebutuhan dana dan pencarian dana. Begitu ada dana, masuk ke sesi pembelian komponen atau pemesanan dan harus menunggu kedatangan komponen. Sambil menunggu kedatangan, mulai desain prototype dan ngerjain apa yang bisa dikerjain. Komponen datang langsung test spesifikasi dan kalibrasi. Perakitan. Lalu eksperimen, ngga berhasil, modifikasi atau bahkan desain dari awal. Belum lagi kalau melibatkan pembelajaran software dan analisa data. Setelah semua selesai, buat laporan atau bahkan manual penggunaan. Timeline harus tersusun rapi dan harus menyesuaikan dengan cepat. Masalah selalu ada, dan kita harus siap dengan apapun Murphy's law ("Anything that can go wrong, will") yang muncul. Komponen yang telat, salah desain, ngga sesuai spesifikasi, data yang ngga bisa diambil dan lain-lain. Tapi masalah-masalah itulah yang akan mendewasakan kita.

Hard(ware)way or Soft(ware)way, pilihan apa yang diambil akan sangat bergantung pada passion atau keinginan kita. Mungkin saja akan ada pengalaman atau pelajaran baru yang dapat dipelajari dari yang sudah diungkapkan. Tapi saya berani mengatakan kalau kita ngga akan dapet "complete set of experiences" kalau ngga mencoba keduanya.Jadi, bagi yang masih punya waktu cobalah semuanya. Carilah pengalaman sebanyak-banyaknya. Do more, learn more and experienced more

University is not about learn as fast as possible, but it is about learn as much as possible and understand as depth as possible. You need to learn just until you have a confident and better look in your eyes. Until your knowledge and experiences can become the confident behind your smile.

This story dedicated for my friend, Yuniar Gitta Pratama, programmer with beautiful mind and creative hardware designer.

Minggu, 17 Juli 2011

First week @ Big Blue

Tadinya saya berniat menuliskan hari demi hari hari yang terjadi tapi karena waktu yang terbatas dan alasan tak terbatas lainnya maka akhirnya tulisan ini diharapkan keluar tiap minggu.

Kurang lebih 3 hari setelah keluar SKL (Surat Kelulusan) langsung ke jakarta dan bersiap buat program IBM Apprenticeship 2011. Iya, saat yang lain liburan dan melepas stress dan kegilaan setelah TA saya justru langsung ada "kerjaan" (damn, ngiri sama yang pada ke sawarna!!). Jumat 1 juli dateng ke the plaza kepagian, jam setengah 7, inilah nasib kalo numpang sama ortu, dapet kartu pengunjung. Dengan sotoynya nyebut lantai 15, IBM. Naek, keliling lantai dan krik-krik,sepi. Alhamdulillah ada semacem mushola jadi bisa duduk sambil baca-baca. 10 menit, 20 menit berlalu dan mencoba ke kamar mandi, ternyata harus pake kartu juga!! Dateng kepagian dan dapet kartu yang bahkan ngga bisa buka toilet, oke, saya akui memang bukan awal yg bagus. Panik, nyoba naik lift mau ke lantai satu dan ternyata.....harus pake kartu juga. Krik krik krik, mulai panik. -_-! Naik tangga darurat udah pasti "out of option" ngga perlu dijelasin lah, secara saya kebelet pipis dan itu LANTAI 15. Keliling,  masih panik.  Untungnya menjelang jam 7 ketemu manusia juga, ada janitor, langsung saya kejar (mungkin dia kaget berasa artis).

Gw : Mas, mas, mas, bisa minta tolong bukain WC? (nada melas dan tatap penuh harap)
Mas2nya : (sial, gw kira mau minta tanda tgn!) Oh,bisa mas.
Gw : (Alhamdulillah) Makasi mas,makasi.

Masa-masa menunggu kembali dimulai. Lalu menjelang setengah 8 ada keamanan dateng.

Keamanan : Mas mau kemana?
Gw : (Kok dia bisa tau gw di bangku musola yg agak masuk ya? Hum,mungkin di kamera aneh juga liat orang muterin ini lantai berkali2, masuk lift keluar lagi sambil goyang-goyang -> yaiyalah org gw kebelet pipis!!) Mau ke IBM pak, magang.
Keamanan : Oh, apprentice ya? Ngumpulnya bukan disini,di lantai 16.
Gw : Oh,gitu ya pak bukan disini? (pantes sepi kaya kuburan!!)
Keamanan : iya bukan, semua kegiatan nerima tamu di lantai 16,ayo ikut saya.

Naik dan ternyata udah rame. Hal pertama yg saya perrhatiin semua anak lain pake kemeja lengen panjang (damn,gw saltum!! Summary : kepagian, ngga bisa buka WC, salah lantai, salah kostum), dan hal itu juga disebutkan pas awal mulai "kita di I*M sih biasanya lebih prefer lengen panjang (iya pak saya saltum,ampun pak ampun).

IBM ThinkPad

Setelah penjelasan dan beberapa kali foto-foto akhirnya ada peminjaman ThinkPad!! FYI,ThinkPad itu bukan semacem buku catetan atau notes gitu meskipun namanya mirip notepad, itu laptop yang pernah dibikin IBM dan sekarang yang produksi Lenovo and the most important things is IT IS MILITARY APPROVED!! Damn, saya pernah baca di kaskus ( agak lebay sih, tapi begitu liat orang2 pada ngangkat itu notebook dengan megang layarnya saya langsung mangap lah. Secara layar laptop saya ngga ngga diapa-apain bisa rusak (parah lah VAIO mahal cuma jual merek,kualitas sampah). Akhirnya sekarang pun saya ikut-ikutan bawa ini laptop seenak jidat.


Hari kedua diisi dengan outbond dan ternyata ke waduk jatiluhur!! Setelah susah payah bangun dan keluar rumah dari jam setengah 5 akhirnya tau kita mau dibawa kemana. Ternyata sesi 1 kita cuma dimodalin  map, kompas dan instruksi kita harus kemana. Setelah dibagi 2 tim dan masing-masing tim terdiri dari 9 orang kita mulai menuju koordinat masing-masing. Ternyata oh ternyata kita harus ngedayung perahu nyebrang danau!! Pernah ngerasain nyebrang pake perahu yang pake motor dan cuma 5 menit nyebrang? Kalo ngedayung itu SEJAM!! Saat ngedayung gw baru ngeh kenapa orang dulu seneng banget pas pertama ditemuinnya mesin uap dan dipasang di kapal sampai sekarang jadi motor, sumpah, ngedayung itu cape BANGET. Selese ngedayung kita masih harus nyasar di tengah hutan, sekarang saya bener-bener tahu definisi anak hilang, lebih parahnya bukan hilang di kota, di HUTAN di pulau di tengah WADUK!! (WHAT THE WHAT!!). Setelah menembus hutan, kepleset disawah dan naik-naik batu besar akhirnya kami nemu checkpoint yang harus dituju. Alhamdulillah ketemu, kami udah sempet panik dan tereak-tereak ditengah hutan kaya monyet manggil kawanannya.
Setelah itu dilanjutin acara-acara games gitu yang kocak dan menantang. (kalimat klise akibat males nulis)

Empati, first thing first

Salah satu yang ditekankan pada salah satu materi adalah empati. Apapun yang mau dikatakan,apapun yang mau dilakukan, pertama selalu empati terhadap apa yang dikatakan oleh rekan bicara. Terkesan simpel? Well,tapi ternyata itu mampengaruhi saya dan merubah kebiasaan saya ketika berbicara sampai saat ini dan (semoga) di masa

mendatang. Selain itu adalah terima kasih karena setiap hal perlu usaha dan setiap usaha perlu kita hargai, sehingga kita harus selalu menghargai setiap orang dengan mengucapkan terima kasih seolah "Apapun perkataannya, akhirnya Terima kasih" (<- mau ngikutin iklan Teh B*t*l tapi kyanya maksa).

Selain hal-hal basic yang mungkin suka dilupakan seperti itu diajarkan juga tentang konsep smarter planet. Konsep yang dibawa sejak 2008 yang intinya menjadi segala hal dengan lebih "pintar" dengan menambahkan instrumen-instrumen yang tepat dan saling menghunbungkannya sehingga didapatkan sistem yang lebih "pintar" dalam mendukung setiap pengambilan keputusan yang akan kita lakukan.


Jadi  jadwal tiap hari jumat adalah presentasi. Presentasi apapun yang topiknya sudah ditetapkan, setim bisa 3 atau 4 orang. Saya merasa cukup beruntung dapet topik Natural Resources (Oil, Gas and Petrochemical) secara banyak dari jurusan saya yang memang mengincar kesitu dan saya pun sempat mengikuti beberapa kali seleksi dari beberapa perusahaan jenis itu. Cukup menantang sih, apalagi timnya terdiri dari orang dengan background yang beda-beda (matematik, teknik industri, elektro dan saya sendiri teknik fisika). Yang jelas saya mendapat banyak sekali pelajaran dari presentasi ini dan memang hobi saya presentasi.

Every single one of you is so damn good. Believe in yourself and you will amazed!! (Ivandeva)

Well, It was nice first week. Lets hope for the next week.

Minggu, 19 Juni 2011

Almost There

Finally I almost finish my bachelors degree. Four years in ITB taught me many different experience.

A little of joy,
A little of tears,
A little of anger,
A little of pain,
A little of love,

A little of....EVERYTHING.

It will become amazing memory with thousands of extraordinary stories.

Now, new story will begin. Some people said "Real university is in real life" and I will face it within 30 days. Lets hope for amazing journey, challenging situation and unique experience.

Bon Voyage!!

Jumat, 15 April 2011


Yak, itulah bunyi dari judul tugas akhir saya. Secara umum judul tersebut bertujuan untuk membuat prototype (yak benar!! Purwarupa adalah terjemahan dari prototype) alat pemonitoran kerja jantung mencit (FYI, mencit : sejenis curut) yang MURAH. Lalu, kenapa jantung harus dimonitor? Kenapa mencit? Emang hasilnya seberapa murah? Kurang lebih alasannya begini.

Jantung merupakan salah satu organ terpenting pada makhluk hidup. Hingga tahun 2010 tercatat bahwa penyakit jantung merupakan penyebab kematian tertinggi di dunia [data WHO,]. Hal tersebut menyebabkan penelitian terhadap senyawa-senyawa yang memiliki efek khusus pada jantung semakin banyak dilakukan. Elektrokardiograph (EKG) merupakan rekaman grafik potensial-potensial listrik yang ditimbulkan oleh jaringan jantung dan digunakan sebagai alat bantu untuk mengetahui kondisi jantung baik pada pemeriksaan klinis maupun pada percobaan.

Mencit (Mus musculus) maupun tikus (Rattus norvegicus) adalah hewan uji pra-klinis yang digunakan untuk memodelkan efek suatu senyawa pada manusia[1]. Hal tersebut disebabkan karena mencit dan tikus mempunyai fungsi tubuh dan anatomi jantung yang sama dengan manusia. Selain itu tingkat kecepatan reproduksi dari mencit memudahkan ketersediaan mencit sebagai hewan uji pra-klinis.

Uji pra-klinis pada hewan uji dapat dilakukan dengan dua cara yakni dengan cara invasif dan non-invasif. Invasif adalah cara pengujian yang melibatkan operasi atau memasukkan suatu peralatan ke dalam tubuh spesimen. Sedangkan cara non-invasif tidak memerlukan pembedahan dan hanya memerlukan kontak langsung antara alat pengujian dengan bagian tubuh spesimen. Pengujian secara invasif dapat menyebabkan kematian spesimen sesaat setelah dilakukan pegujian, sehingga efek suatu senyawa akibat pengujian berulang dalam rentang waktu tertentu tidak dapat diketahui. Pemonitoran kerja jantung hewan uji secara non-invasif diperlukan untuk melihat fungsi kerja jantung akibat efek suatu senyawa dalam rentang tertentu pada satu spesimen yang sama.

[1] Junior, Pedro P., Maracolo, M., Rodrigues, Fabricio P., Medei, Emiliano and Nascimento, Jose H.M. “Noninvasive method for electrocardiogram recording inconscious rats: feasibility for heart rate variability analysis.” Annals of Brazilian Academy of Science, ISSN 0001-3765, 2010.

Sabtu, 12 Maret 2011

Obrolan Aneh

Suatu siang di lab medik.

R: Kalo beli makan nitip dong.
V: Mau nitip apa?
R: Apa aja boleh tapi ngga pedes.
N: Oh, jadi cinta tapi ngga pedes boleh?

Sabtu, 29 Januari 2011

Kuliah pertama Tugas Akhir

Jumat, 28 januari 2011. Kuliah pertama Tugas Akhir.
Prof. Sugi : Surat pendaftaran TA harus masuk minggu depan.
Saya : Oke, harus cepat-cepat ketemu pembimbing nih. (dalam hati)

Prof. Sugi : Proposal minggu depan harus sudah masuk.
Saya : GLEK!!

Prof. Sugi : Karena pendaftar yang banyak, di daftar hadir mencapai 90 orang, maka presentasi mulai diadakan minggun depan.
Saya : JJeEEGgEERRRR!!!!

Tekanan tugas akhir mulai terasa dan semakin berat dari setiap tarikan nafas yang dihirup di kelas kuliah TA.

Kamis, 27 Januari 2011


Yak,posting pertama di tahun 2011 dan sepertinya akan penuh berisi makian. Meskipun awal tahun dilewati dengan cukup indah. Definisi indah di sini adalah naik genteng sendirian, minum anggur merah sebotol sambil menikmati kembang aip bagus secara gratisan. Setelah itu kembali ke aktivitas yang melelahkan yakni laporan tugas kelompok konser. Meskipun namanya kelompok tapi yang terjadi tidaklah seperti itu. Pembagian kerja sangat timpang, bahkan menimbulkan hasrat ingin membunuh pada batin saya.

Ceritanya pada awalnya salah satu orang menginginkan kevallidan data sehingga menyebabkan jadwal pembuatan laporan MUNDUR satu bulan dari yang seharusnya bisa dilakukan. Eh, plis ya kalau mau valid, ke laboratorium aja sana. Lalu setelah itu dilakukan pembagian tugas pembuatan laporan. Awalnya saya HANYA kebagian analisa cooling tower dan melihat konsumsi pemakaian listrik. Melewati tahun baru, beberapa orang menghilang (ilang aja lo ditelen bumi, biar nama lo ilang sekalian dari daftar anggota kelompok) sehingga untuk mengejar deadline saya harus mengcover bagiannya.

Setelah jadi saya berkali-kali dikejar untuk penyempurnaan dan saya berkali-kali berkata kalau itu sudah maksimal. Terus-menerus dicecar pertanyaan bahkan mungkin nantinya pertanyaan dosen ngga sebanyak yang ditanyakan. Udah gitu nanyanya ga cuma satu kali, hal yang sama ditanyakan berkali-kali sampai dia puas. Saya sampai harus menjelaskan secara perlahan.


Saya masih lebih beruntung. Teman saya yang kebagian menganalisa chiller lebih menderita. Setelah menulis puluhan data, membuat belasan grafik bahkan menginap di kosan saya. Pada akhirnya diputuskan tidak bisa dipakai karena dianggap tidak valid.
Tidak sampai disitu saja, ternyata presentasinya belum jadi saat H-1 presentasi dan ketika dilihat, susunannya melompat-lompat, terlallu banyak berisi tulisan dan banyak yang melecehkan arti dari sebuah presentasi. Belum sampai disitu, ketika saya melihat dan spontan berkata "kok presentasinya gini? Presentasi adalah seni". Dengan entengnya dia berkata "yaudah kamu aja yang ngedit presentasinya". JjJeEeGGgeEerrRR!!! Terkutuklah SAYA DAN MULUT BESAR SAYA, dan TERKUTUKLAH KAMU YANG SEENAK JIDAT.

Astaga, astaga.

Baru kali ini saya merasa dimanfaatkan sampai sekering ini.
Baru kali ini saya dikhianati label "Tugas Kelompok" sampai level ini.
Baru kali ini saya mencapai pada level kerja tidak ikhlas sama sekali.
Baru kali ini saya melihat orang yang tidak berempati dan tidak berperasaan hingga saya mencapai tingkat perasaan seperti ini.

Hai, orang-orang yang jidatnya enak. Mohon jangan bertindak seenak jidat.